CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Thursday, May 29, 2008

Hakikat Perjalanan Hidup....................



Wahai Sahabatku,
Perjalanan ini adalah perjalanan 'ubudiyyah kita kepada Allah swt.
Kita perlu sentiasa bermuraqabah tentang adab-adab kita dengan Allah swt.
Allah tidak melihat amal kebajikan zahiriah semata-mata,
tetapi apa yang dilihat ialah
sejauh manakah sifat kehambaan kita kepada-Nya.

Justeru itu wahai sahabat-sahabatku,
kenali dirimu kepada asalmu yang tiada memiliki sesuatu,
hidupmu adalah diatas kasih sayang-Nya.
Ia menciptakan kamu dengan tujuan untuk sentiasa memuji-Nya
dengan penuh kecintaan dan kerendahan diri
hingga lahirlah pada dirimu kehinaan yang hakiki disisi-Nya.

Fahamilah,
Apa sahaja yang kita lakukan adalah untuk
menuju hakikat kehambaan yang hakiki.
Apakah yang dimaksudkan kehambaan?
Iaitu dirimu yang fakir, dan orang yang fakir adalah
mereka yang tiada memiliki apa-apapun pada dirinya.

Jangan kamu terpedaya dengan ibadahmu
kerana ibadahmu belum tentu diterima-Nya,
jangan kamu terpedaya dengan ilmumu
kerana ilmumu
belum tentu dapat kamu amalkan,
jangan kamu terpedaya dengan duniamu dan apa yang kamu miliki
kerana ia adalah milik Tuhan
dan segala apa yang ada ditanganmu adalah diatas belas kasihan-Nya.

Sahabatku,
Kasihanilah dirimu
jika kamu diselaputi perasaan takabur,
ini bermakna kamu jahil dengan apa yang kamu lakukan.
Kejahilan akan mengheret kamu kepada kesesatan dan penyelewengan.
Allah tidak akan melihat kepada amal kamu
jika ia disertai perasaan takabur.

Walau pun kamu menyembah Allah
tapi hakikatnya kamu menentang Allah.
Seorang hamba ialah seorang yang tidak punya apa-apa.
Segala-galanya milik Allah.

Jadi mengapa harus merasa sombong dan takabur?
Sifat itu hanya layak bagi Allah,
ia adalah milik Allah sahaja,
siapa yang mengambilnya nescaya amat dimurkai Allah.

Ingatlah kamu adalah pengemis disisi Tuhan,
engkau mengemis belas kasihan-Nya,
dirimu kotor dan kelaparan.
Jadikanlah amal-amal kamu adalah tempurung untuk mengisi belas kasihan-Nya,
bukannya kamu berbangga dengan tempurungmu itu.
Itu adalah sifat orang yang jahil dengan Allah dan dirinya.
Tiada lain maksudmu,
hanya Allah menjadi tujuanmu.
Hatimu mestilah sentiasa bimbang akan kemurkaan Tuhan.

Dengan ilmu, kefahaman dan jalan yang kamu miliki,
ia adalah amanah Allah swt yang perlu disebarkan kepada manusia.
Setiap amanah akan dipersoalkan oleh Allah swt dari yang kecil hingga yang besar.

Tanamkan dirimu dalam tanah kerendahan
agar benih yang ditanam nanti subur dan memberi manfaat.
Begitu juga dengan dirimu,
sentiasa rendahkan hatimu
agar amal dan ilmumu memberi manfaat kepada jiwamu
sehingga engkau mencapai maqam hati orang-orang yang arif,
jiwa yang tenang dan merindui Tuhan.

Apabila engkau menghadap Tuhan,
jangan dihitung amal kamu
kerana amal adalah melambangkan khidmatmu pada Tuhan
sedangkan renungkan sebaik-baiknya,
adakah sudah tinggi khidmatmu jika hendak dibandingkan
Tuhan yang memberi khidmat pada dirimu.

Dia menjaga dirimu setiap masa,
perjalanan darah, kerdipan mata,
denyutan jantung, nafas yang keluar masuk
dan pelbagai lagi nikmat yang tidak terhitung.
Hitunglah kehinaan dirimu, maksiatmu dan kelalaianmu.

Jangan cemas jika kamu kurang amal untuk menghadap Allah swt
kerana merasa hina itulah sifat sejati seorang hamba
yang hanya mengharap rahmat kasih sayang dari Tuhan.

Jika ditanya, "Apakah amal kamu yang kamu bawa pada-Ku?,"
Katakan, "Tiada apa-apa wahai Tuhanku,
hanya sekeping hati yang cinta padamu,
sekeping hati yang merasa hina di sisi-Mu
dan sekeping hati yang sentiasa yakin dengan belas kasihan-Mu."

1 comments:

ijad said...

semoga anda ketemui ya...